Hak Para Korban Kejahatan Masih Menggantung

6 bulan pasca revisi UU Perlindungan Saksi dan Korban, PP No 44 Tahun 2008 harus segera diperbaiki

Sejak Revisi Undang-Undang perlindungan Saksi dalam UU No 31 Tahun 2014 yang ditetapkan tanggal 17 Oktober tahun 2014 lalu. Implementasi atas perlindungan korban harusnya sudah dapat diraih oleh para korban kejahatan di Indonesia. Karena dengan UU baru tersebut, maka  kelemahan dalam UU N0 13 tahun 2006 tentang Perlindungan saksi dan Korban dapat memperbaiki.

Hal yang positif dari revisi tersebut adalah dimasukkannya ketentuan mengenai Hak kompensasi bagi korban terorisme (pasal 7) dan Hak bantuan medis Psikologis kepada korban kejahatan khusus seperti: Pelanggaran HAM berat, Penyiksaan, dll, (pasal 6) yang dalam UU No 13 Tahun 2006 belum tertampung.

Namun setelah  lewat 6 Bulan, belum terlihat perubahan  peraturan lainnya seperti  perubahan atas PP No 44 Tahun 2008 tentang Pemberian Kompensasi, retitusi dan bantuan. Peraturan tersebut sangat penting bagi pemberian bantuan bagi korban kejahatan, dengan lambatnya perbaikan maka hal ini akan memperlemah Implementasi perlindungan bagi Korban Kejahatan di Indonesia.

Untuk itu Koalisi Perlindungan Saksi meminta agar pemerintah lebih serius untuk mempercepat proses revisi PP tersebut, karena jika terlalu lama maka hak-hak korban kejahatan akan semakin menggantung. Revisi tersebut penting dilakukan karena PP 44 tahun 2008 belum menampung hak-hak korban terorisme atas kompensasi dan hak bantuan medis psikososial bagi kejahatan khusus.

Koalisi mendukung Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK), dan mengapresiasi langkah inisiatif LPSK untuk melakukan Revisi atas PP 44 Tahun 2008 tersebut. Sampai dengan saat ini LPSK telah merancang draft awal RPP tersebut. Koalisi berharap LPSK juga dapat mensosialisasikan kepada publik mengenai rancangan naskah tersebut sembari mempercepat proses penyerahan naskah inisiatif kepada pemerintah. LPSK juga segera  memperbaiki seluruh standar prosedur atau SOP terkait pemberian dukungan bagi korban kejahatan.

Secara khusus Koalisi menyoroti agar LPSK secara khusus juga memperhatikan prosedur pemberian Kompensasi kepada Korban Kejahatan HAM berat dan Terorisme. Pengaturan Kompensasi dalam UU No 31 tahun 2015 ditengarai masih lemah sehinga perlu terobosan baru dalam Rancangan Peraturan Pemerintah yang akan datang.

Koalisi Perlindungan Saksi



Related Articles

Memasuki Separuh Masa Pembahasan RUU Terorisme, Panja dan Pemerintah diminta lebih serius

Pembahasan RUU Pemberantasan Tindak Pidana Terorisme telah diselenggarakan oleh Panja bersama Pemerintah. Pembahasan ini sebetulya telah mulai dilakukan sejak 26

[MEDIA RILIS ICJR IJRS dan LeIP]: Pelaksanaan Vaksin Tahanan KPK: Pemerintah Diskriminatif pada Rutan dan Lapas yang Overcrowding

Berdasarkan Informasi yang ada, Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) melakukan vaksinasi Covid-19 terhadap 39 tahanan kasus korupsi. Pada dasarnya kami sudah

ICJR Kritik Keras Hukuman Cambuk Bagi Pasangan LGBT di Aceh

Aturan Pidana bagi LGBT telah menimbulkan stigma luar biasa terhadap kelompok LGBT dan sekaligus menyasar mereka secara diskriminatif akibat orientasi